184. Lebih Utama Mana Antara Berdoa Atau Tidak (1)

Est. Baca: 2 Menit

Hikmah 184 dlm Al-Hikam:

“Lebih Utama Mana Antara Berdoa Atau Tidak”

رُبَّمَا دَلَّهُمُ الْأَدَبُ عَلَى تَرْ كِ الطَّلَبِ , اعْتِمَا دًا عَلَى قِسْمَتِهِ , وَاشْتِغَا لًا بِذِكْرِهِ عَنْ مَسْأَ لَتِهِ.

Terkadang, adab membuat orang² ‘Arif tidak meminta karena mereka telah bersandar kepada pembagian-Nya dan sibuk berdzikir mengingat-Nya sehingga lupa meminta kepada-Nya.

Ada sebagian ‘Arifin yg mereka terkadang terpaksa untuk tidak meminta, dan menyerah pada Allah dan hanya mengandalkan pembagian yg sudah ditetapkan Allah di zaman ‘azal.

Para ulama ada yg berbeda pendapat tentang lebih utama mana antara meminta/berdoa atau diam/tidak meminta.

Ada yg berpendapat: lebih utama berdoa, karena berdoa itu bagian dari ibadah, dan mengerjakan perkara yg disebut ibadah itu lebih utama daripada meninggalkannya.

Sebagian berpendapat: diam dan tidak berdoa dan merasa puas dan ridha dengan berlakunya hukum (qadha) itu lebih sempurna dan diridhai, karena sesuatu yg sudah dipilihkan Allah untuk kita itu lebih utama daripada pilihan kita.

Dan ada yg berpendapat: waktu itu berbeda-beda, adakalanya lebih utama berdoa dan adakalanya lebih baik diam, sebagaimana yg dikatakan Syaikh Abul Qasim Al-Qusyairi ra.

Apabila hati lebih condong kepada doa, maka lebih baik berdoa, dan apabila hati lebih condong diam, maka diam dan tidak berdoa lebih baik. Apabila hati lebih condong kepada ridha, dan puas dengan pembagian dan pilihan dari Allah, dan lebih memperbanyak dzikir itulah adab tata krama yg utama.

Syarah Syaikh Abdullah asy-Syarqawi:

Maksudnya, orang ‘arif terkadang diliputi sikap pasrah dan tawakkal sehingga tidak mau meminta kepada Allah karena merasa cukup dengan pembagian dan ketetapan azali. Di antara orang yg kita lihat benar² meraih maqam ini adalah Syaikh Mushthafa Afandi At-Turki Al-Qasthimuni Al-Jarkasi.

Orang² berbeda pendapat, manakah yg lebih utama: berdoa kepada Allah ataukah hanya diam dan rela dengan pembagian-Nya? Di antara mereka ada yg berkata, “Doa lebih utama karena di dalam doa terkandung ibadah. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah Saw., ‘Doa adalah inti ibadah.’ Melaksanakan sesuatu yg mengandung unsur ibadah lebih utama daripada meninggalkannya.”

Ada pula yg berpendapat bahwa diam dan pasrah terhadap hukum dan ketetapan Allah lebih utama dan lebih sempurna karena hal yg sudah dipilihkan Allah untukmu lebih baik daripada pilihanmu sendiri. Dalam hadits qudsi disebutkan, “Siapa yg dzikirnya kepada-Ku membuatnya sibuk sehingga tidak meminta kepada-Ku, maka Aku akan memberinya yg lebih baik daripada yg Ku berikan kepada orang yg meminta.”

Sebagian orang berkata, “Waktu itu bermacam-macam. Jika seseorang merasakan dorongan untuk berdoa di hatinya, seperti kelapangan dan kekhusyukan, doa baginya lebih utama. Namun, jika ia merasakan di hatinya dorongan untuk diam, seperti tidak khusyuk atau gelisah, diam baginya lebih baik. Apabila ia tidak mendapati dorongan apa pun di hatinya, berdoa ataupun tidak berdoa sama saja baginya. Namun, jika yg mendominasi kala itu adalah makrifat, diam lebih baik.”

Syaikh Ibnu Atha’illah menegaskan ucapannya tentang adab di atas dengan menyatakan bahwa terkadang adab itu terpelihara pada saat seseorang tidak meminta. Wallaahu a’lam

Share via
Copy link
Powered by Social Snap