182. Keinginan Mendapatkan Sirrul ‘Inayah (1)

Est. Baca: 2 Menit

Hikmah 182 dlm Al-Hikam:

“Keinginan Mendapatkan Sirrul ‘Inayah”

عَلِمَ اَنَّ الْعِبَادَ يَتَشَوَّقـُونَ اِلىَ ظُهُورِ سِـرِّالعِنَـَايَةِ فَقاَلَ :يَـخْتـَصُّ بِرَحْمَتِهِ مَنْ يَّـَشَـاءُ. وَعَلِمَ اَنّـَهُ لَوْ خَلاَّ هُمْ وَذَالكَ لَتَرَكُواالعملَ إعْتِمَادًا علىْ الاَزَلِ فَقاَلَ: إنَّ رَحْمَة َ اللهِ قَرِيْبٌ مِنَ المُحْسِنِيـْنَ

Allah mengetahui bila hamba ingin agar rahasia pertolongan-Nya tampak. Dia berfirman, “Dia yg menentukan rahmat-Nya untuk siapa yg Dia kehendaki.” Allah juga mengetahui bila mereka dibiarkan begitu saja, tentu mereka tidak akan beramal karena bersandar pada keputusan azali. Oleh karena itu, Dia berfirman, “Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat dengan orang² yg berbuat baik.”

Sirr itu berarti: semua perkara yg ditutupi, karena itu sirr dirahasiakan pada kita.

‘Inayah berarti: bersambungnya Iradah (kehendak Allah) dengan berhasilnya Sirr di masa yg akan datang.

Berhubung Allah mengetahui bahwa kita itu sangat menginginkan dapat mengetahui masa depan kita, apa celaka apa bahagia, sehingga kita ingin tahu rahasia pemberian/karunia Allah (sirrul ‘inayah), lalu kita meminta dengan berdoa dan beramal shaleh, dan kita beri’tikad bahwa dengan doa dan amal shaleh itu bisa menarik sirrul ‘inayah, maka Allah Ta’ala berfirman : “Allah sendiri yg menentukan (mengkhususkan) rahmat dan karunia pada siapa yg dikehendaki.” (QS. Al-Baqarah [2]: 105) untuk mencegah kita dan menghilangkan keinginan kita, karena Allah sendiri lebih mengetahui dimana Dia meletakkan risalah-Nya.

Dan Allah juga mengetahui bila para hamba dibiarkan mengetahui rahasia pertolongan-Nya, dan terus menerus melihat bahwa sirrul ‘inayah ‘azaliyyah itu khusus pada sebagian orang, yakni tidak umum, bisa jadi para hamba meninggalkan amal dan berdoa, karena mengandalkan pada keputusan di zaman ‘azal, (kalau di zaman ‘azal aku sudah ditetapkan menjadi orang yg dapat ‘inayah dan menjadi orang khusus, pasti aku akan masuk surga, walaupun tidak beramal, jadi tidak perlu beramal, begitu pula sebaliknya). Karena itu Allah menunjukkan tanda² orang yg mendapatkan ‘inayah/karunia, yaitu orang² yg berbuat baik dan memperbaiki perbuatannya. Yakni bukan amal kebaikan itu yg menyebabkan datangnya ‘inayah/karunia, ia hanya sebagai tanda adanya ‘inayah.

Syarah Syaikh Abdullah asy-Syarqawi:

“Rahasia” adalah sesuatu yg tertutup karena ia tersembunyi dari kita. Ketika Allah mengetahui bahwa kita menghendaki pertolongan itu terjadi dan kita memintanya dengan doa dan amal shaleh serta yakin bahwa keduanya berpengaruh pada datangnya pertolongan yg kita inginkan itu, Dia langsung berfirman, “Dia yg menentukan rahmat-Nya untuk siapa yg dikehendaki-Nya.”

Firman Allah ini menghentikan kita dan memutus ketamakan kita karena mungkin pertolongan Allah itu khusus diberikan kepada beberapa manusia saja. Sebagaimana halnya kenabian, ketika orang² merindukan datangnya Nabi di akhir zaman, banyak orang yg mengaku sebagai Nabi. Namun, Allah mematahkan klaim mereka dengan firman-Nya, “Allah lebih mengetahui di mana Dia menempatkan tugas kerasulan,” (QS. Al-An’am [6]: 124)

Allah juga mengetahui bahwa jika mereka dibiarkan begitu saja setelah mendapati bahwa pertolongan azali itu khusus diterima sebagian orang saja dan bukan untuk umum, niscaya mereka tidak akan beramal karena hanya bersandar kepada putusan azali itu. Mereka akan berkata, “Jika di masa azali telah ditetapkan bahwa kami adalah orang² khusus yg mendapat pertolongan Allah, niscaya kami akan selamat dari neraka dan akan masuk surga. Maka dari itu, kami tidak perlu lagi beramal atau berdoa.”

Allah Ta’ala berfirman, “Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat dengan orang² yg berbuat baik.” Orang yg berbuat baik adalah orang yg sering beramal shaleh. Kedekatan rahmat Allah itu adalah tanda pertolongan azali Allah. Walaupun tidak menjadi sebab yg mendatangkan pertolongan itu, amal shaleh tidak patut ditinggalkan hanya karena bersandar pada putusan azali. Wallaahu a’lam

Share via
Copy link
Powered by Social Snap